Cinta dan Hijrah

Portofolio

Bismillah

Waktu SMA saya pernah beberapa kali bertanya ini pada kawan-kawan saya,

“eh, rasanya pacaran gimana si?”

“ya gitu, rasain aja sendiri!”

“gamau ih”

Yow, walaupun single gini. Saya single berprinsip, dari saya bocah sampe makin lincah kayak sekarang. Dulu waktu kecil, saya yakin bahwa saya bisa menikah tanpa harus pacaran dulu. Entah muncul darimana keyakinan itu (tentu dari Allah). Pokoknya yakin aja, tanpa tahu ilmunya dan memang ada larangannya dalam Islam. Inget aja kata mama jangan pacaran. 

Setelah saya semakin guede, saya pun tahu ternyata pacaran itu tidak boleh. Ada ayat untuk jangan mendekati zina. Waktu itu saya belum hijrah, masih ngaco. Tapi paling gasuka liat rohis yang pacaran sementara sendirinya kerudungan aja enggak. Padahal ada adik kelas saya bilang gini,

“kak, lu tinggal dikerudungin aja tau kak.”

Ya ya ya. Aamiin dah.

Dulu teman-teman saya sampe kesel, ketika kami ada pada sesi curhat dimana akhirnya pada tau siapa suka sama siapa. Cuma saya yang ga ngasih tahu saya suka sama siapa, ya karena emang saya ga suka siapa-siapa. Jadi aja dipaksa, dan setiap cerita tentang teman laki-laki pasti diclaim suka. Males.

Ya sebenarnya mereka mau tau juga biar bisa bales dendam ke saya… Biar bisa ngecengin saya sebagaimana saya ngecengin mereka wkwk.

“apa? Siapa Bung? Hah? Kak Akbar?” ketika kakak kelas yang teman saya suka lewat. Jangan dicontoh! 

Tapi untuk ngezing-ngezing ya pasti pernah lah, saya masih normal. Dan of course tidak seflawless itu. Ada putih tentu ada hitamnya, di kasus saya, ini bagian putihnya. Hitamnya, saya simpan saja. Saya belum berkerudung saja sudah hitam banget itu TT ya Allah. Eh iyaya, mungkin itu salah satunya.

Nah, waktu itu di SMA saya sedang ada sanlat deh kalau gak salah. Rohisnya mengundang sebuah gerakan menutup aurat gitu yaitu Tim Solidaritas Peduli Jilbab (SPJ) yang kerudungnya gede-gede. Campaign biar cewe-cewe SMA saya siapa tau dapet hidayah berkerudung dan berjilbab syar’i. Saya ga tertarik-tertarik amat waktu itu, malah Tim SPJnya dijadiin bahan candaan,

“Tuh, lu tuh kayak mereka tuh.”

“ih, ogah lu aja”

Astaghfirullah 😢

Di lain waktu, ketika siswi-siswi kelas saya yang mayoritas berjilbab bahkan ada ketua keputrian di sana, mau shalat di masjid sekolah (Nuril). Mukena di Nuril di cuci semua broww, menyedihkan. Saya lupa shalatnya gimana, pinjam yang bawa mukena kayaknya tapi ngantri. Sementara yang lain kayaknya gampang weh, pake baju sekolah. Sampai saya diginiin,

“makanya Mir, pake jilbab biar gampang shalatnya!”

Kemudian saya jawab,

“iya, liat aja lu ya tahun baru gua pake jilbab!”

Terlontar saja jawaban itu di semester satu kelas 12. Tak tahu akan seperti apa semester depan.

Sebelum saya berhijrah, saya kenal seorang cowok. Rasanya aneh, tapi saya tidak pernah menyatakan bahwa saya suka sama dia. Karena saya juga gatau rasa suka itu kayak apa. Bingung saja gitu, eh, saya gamau bahas ini. Dia ada di tulisan saya yang pertama di blog ini. Tapi bukan pemeran utamanya. Then kita loncat dulu…

Awal tahun 2014, setelah liburan, saya lupa kapan saya punya rencana berjilbab. Jadi, pada hari pertama masuk sekolah di semester akhir. Saya sekolah, upacara namun belum pakai jilbab. Kemudian besoknya tanggal merah, nah, setelah itu baru lah saya pakai jilbab ke sekolah. Bareng sama teman saya yang satu SD, SMP, SMA sama saya.

Seperti biasa, saya terlambat, tapi boleh masuk loh wkwk babeh baik. Jadi inget abis lulus babeh ngecengin saya gabisa telat lagi wkwk. Then, sampai depan kelas, saya malu buat masuk. Kelas saya sebelah kantin loh, gada guru dikit jajan. Hehe. Ah iya, pas sebelum saya sampe, guru saya keluar dari kelas wkwkwk. Oke, saya ngintip dulu. Buka pintu masukin pala, lihat sekitar, tutup lagi.

Dari kantin sana, ada teman-teman dari kelas lain sekelas saya dulu menyapa,

“woy, Mir!”

“hai!” lambaikan tangan. Kemudian mereka tersadar,

“eh lu pake apaan! Copot woy, gapantes!”

Daripada saya mendengar itu lebih panjang, lebih baik saya masuk. Ya, saya masuk, langsung duduk. Berharap tidak ada yang sadar. Namun… Setelah pada ngeh, semua mata tertuju pada saya. Ketua keputrian pun menghampiri saya dan dia mengatakan,

“selamat datang kedunia,” sambil menjabat tangan saya.

Bersambung… 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s