Mendengar Untuk Belajar

Portofolio

Yow yow all the readers! Kaifa haaluk? Ana bikhayr!

So! One week ago, on friday saya ada bukber SD di SD saya. Berangkat dari Ciputat abis rusuh-rusuh UAS. Biasa, because the traffic was so crowded (rush hour friday on ramadhan bro). So I’m late~ setengah tujuh baru sampai komplek dimana SD saya berada.

Turun dari bus kp Rambutan-Bogor pake kesandung dulu (salah satu kebiasaan saya, kesandung). Then jalan kaki tuh, nah, pas di jembatan masuk komplek, ada dua remaja laki-laki dengan kemeja batik dan peci lagi smoking, dilihat dari postur dan wajahnya nampak bukan orang pulau sini (not rasis yak). Pas saya lewat, macam dilihatin. Terus mereka buang rokok mereka. Actually saya takut, because setelah itu saya merasa mereka mengikuti saya jalan.

Mencoba waspada, tas selempang yang tadinya hanya di pundak kiri, saya selempangin beneran. Gaya jalan makin di macho-machoin. Siap-siap minta tolong TNI yang jaga pos kalau terjadi apa-apa. Makin jauh, bayangan mereka semakin mendekat. Setengah jalan berlalu, mereka masih di belakang saya. Sok-so’an tengok rumah-rumah berasa saya orang situ (tapi memang, dulu rumah kakek nenek saya di sini). Sampai jalan arah sd baru berpikir, jangan-jangan mereka searah sama saya. Dan ternyata benar, mereka adalah anak panti dari Nusa Tenggara mana gitu yang diundang sama panitia bukber :(. Oh men. I was so panic.

Saya ga langsung masuk ke SD, takut, ga punya temen wkwk. Nelpon dulu panitianya, tapi ga diangkat. Yaudah lah ya masuk aja mau gimana lagi. Gelap ini. Tapi serem, yang cowonya pada berdiri di tiang bendera depan kelas.

Then saya masuk, nunduk cimik-cimik, pada ngeliatin, iyalah, orang telat. Acaranya kan di kelas tuh, nah depan pintu kelas udah ada ciwi-ciwi dan guru saya dulu namanya bu Susan. Teman saya yang kenal saya ngasih tau bu Susan kalau ini Amira.

“nah, bu. Ini Amiraa!”

“hah? Amira? Amira yang dulu tomboy banget itu? Yang cowok banget” jujur, saya ga inget dulu saya begitu seperti itu.

“hai bu!” 🙋

“ya ampun Amiraa, suaranya masih sama. Ngebass gitu. Suaranya doang yang gak berubah, ‘hai bu’. Sini-sini kamu ibu foto dulu dong. Di situ yang terang. Nah, ya ampun hahaha matanya doang segaris.”

Yeleh, wkwk.

Sampai di dalam, bu Susan yang dulu biasa dipanggil kak karena masih muda, masih aja ngeliatin saya, entah ter-apa sama Mira yang sekarang. Senang bertemu denganmu lagi buk.

#INTERMEZZOPART

Readers, dulu saya pernah gelayutan di pagar sekolah ini ketika pagarnya masih tajam dan karatan. Di hari jum’at juga, soalnya pakai baju muslim. Nah, pas gelayutan…  Krek. Lengan saya ketancap pagar…. Sobek, berdarah. Karena ga keliatan dan darahnya ga terlalu banyak. Saya diam saja. Sampai saya pulang sekolah ke salon mama. Jam 3 sore baru bilang. Langsung dibawa ke bidan di sebelah. Diomelin karena kalo terlalu lama bisa infeksi, trus diamputasi. Maafkan aku mah… Alhasil aku mendapat 3 jahitan dengan jarum jahit yang kayak kail pancingan. Mantap. Kalian hati-hati, ya.

Udah pada di dalam kelas kan tuh. Say hi, sebagian besar saya lupa nama mereka bahkan yang menyapa akrab saya. Yang cowonya apalagi. Sebagiannya saya tidak ingat kalau mereka satu SD dengan saya. Dulu teman saya tidak banyak, sepertinya juga tidak ada teman dekat kecuali yang menjadi teman dekat setelah lulus.
Ada satu perempuan di sebelah kiri saya yang dari tadi ngobrol sama saya dan berasa akrab banget, saya ingat histori saya sama dia, saya tau dia sudah menikah, tapi saya lupa nama dia siapa. Sampai akhirnya saya ngetik di notes untuk teman sebelah kanan saya,

“peh, bantuin gua peh tapi diem-diem aje ye. Sebelah gua namanya siapa ya?”.

“bentar, ah, Putri, Mir.”

Akhirnya saya tau nama dia siapa. Setelah tau, saya ingat nama lengkapnya yang justru kawan saya Ipeh tadi gatau nama lengkapnya. Hehe…

Ohya, sebelumnya saya izin shalat maghrib dulu tuh. Nah, setelah shalat maghrib saya balik lagi ke kelas. Sudah pada mau dinner. Dan di situ, jeng jeng jeng. Ketika saya melangkah semakin jauh, kemudian dipersilahkan duduk. I saw my friend since I was on kindergarten until Senior High School TT. I am so amazed.

“Lhah, elu Ven!” saya berdiri menunjuk ke arahnya yang duduk. She was so confused, membuat mimik seperti “who are you? Pointing my face like alskfirnkwoz”.

Sampai dia sadar bahwa ini adalah Amira 🙆. Iya ini Amira 🙆.

Dia berdiri, kaget, reflek memeluk saya. Kemudian menangis. Dia masih memeluk erat hingga mukanya memerah. Sayanya malah ngomelin aja. Why? Lagian, setelah kami lulus SMA, dia kuliah di Bandung. Saya cuma bisa lihat kabar dia dari sosmed. Janji kalau dia pulang mau main tapi gajadi-jadi. Bilang kangen tapi ga ketemu-ketemu. Sampai saya sempat meragukan itu.

Ah ya, semua orang melihat kami yang masih berpelukan erat. Bertanya-tanya ada apa. Dia jawab “gue kangen sama Amira. 3 tahun abis lulus ga ketemu.”

“Iya emang, elu mah parah banget. Auamat. Apaan kesini gabilang-bilang.”
Hahahaha.

Yap, Venia adalah teman saya dari TK-SMA. Di TK dan SD ga main bareng, tapi masih bersinggungan, soalnya ketika SD kami satu ekstrakulikuler. Mengenalnya baik baru saat SMP. Mengenal keluarganya dari kecil juga tapi. Kami satu kelas 7, satu jemputan, jemputannya isinya orang-orang unik, loh.

#INTERMEZZOPART

Dulu sama bocah-bocah jemputan, kita suka sepedaan. Mulai dari sampai GDC, dan sampai UI. Punya kegemaran sama. Terus suka gemes kalo abang jemputan ga jalan-jalan. Sampe neko-neko. Jadi, waktu itu saya pernah nemu telur cicak di rumah. Lalu saya simpan di kotak serutan. Beberapa hari kemudian dia menetas, saya mau tunjukkin ke anak-anak jemputan kalau saya berhasil miara telur cicak sampe menetas.

Di hari itu saya bawa lah kotak serutan berisi cicak tadi. Saya duduk paling belakang. Setelah duduk kemudian jemputannya jalan, saya bilang “eh gua bawa cicak tau,” sambil mengeluarkan cicak dari kotaknya. Dan ternyata cicak itu loncat…. Belum loncat aja semua sudah berteriak, tau cicaknya loncat ya makin parah. Cicaknya hilang, tapi saya disuruh cari…. Maafin Mira ya kak, friends and dek. Tahu kalo cicak mestinya dibunuh mah ya aku bunuh, tapi belum tahu. 😦 oke, itu cuma saya berarti yang neko-neko saat itu.

Lanjut, kemudian kami masuk SMA yang sama. Karena rumah kami dekat, dulu juga sering main ke rumahnya. Maka kami sering berangkat bareng. Dari ospek loh udah berangkat bareng wkwkw. Telat bareng, sampe tau ga apa? Kita pake kerudungnya bareng TT maa syaa Allah, ya. Itu gabakal saya lupa TT punya temen make kerudung bareng :’). Kisah hijrah ini ada di postingan saya yang berjudul “Cinta dan Hijrah” ya. Klik di sini.

Mau intermezzo part lagi nih, siap ga? Wkwk.

#INTERMEZZOPART

Sejauh ini saya bukanlah pengendara yang baik. Meski dari SD sudah bisa secara teknis mengendarai motor gigi (dengan membuat ayah saya nyusruk ke semak-semak pas latihan di lapangan belakang rumah karena ke gas oleh dirinya sendiri saat doi di depan motor). Tapi mental dan reflek saya lemah. Ketika mau berangkat sekolah waktu itu, saya diantar ayah saya. Namun setelah 100 meter dari rumah, saya bertemu dengan Venia di tukang bensin. Dia menawarkan berangkat bareng. Oke saya terima. Tapi kemudian dia memberikan penawaran mengejutkan lain.

“nih, mau lu gak yang bawa motornya?”

“oke,” dengan gayanya saya mengiyakan. Meski yang saya pikirkan adalah, “nih anak ga salah nyuruh gue bawa?? -_-“

Yak, kemudian saya kendarai motor itu. Setelah lewat polsek, sekitar depan perumahan. Ada sebuah jemputan tiba-tiba berhenti. Motor gede depan saya mencoba menyalip, saya ikutan. Ternyata, pas giliran saya, ada anak SMA mau nyebrang…. Saya kaget, membuat spion kanan nyerempet tas dia, spion kiri nyerempet jemputan. Iya, kaget, kemudian saya gemetaran tanpa sadar dan melambat.

“eh, Mir, jalan!”

“Oh iya,” stay cool… Ya Allah, tu orang ga kenapa-napa kan yak. Et si Peniul. Entah doi mengerti tidak kondisi mental saya saat itu :’. Yang penting nyampe sekolah dah kali ya.
Dan akhirnya, yak! Kami sampai sekolah dengan selamat! Itu pertama kalinya (dan terakhir) saya membawa motor ke sekolah TT. Saking bangganya, sesampainya di sekolah, saya teriak ke teman-teman saya yang tersebar di seluruh kelas 11 IPA sampai IPS.

“Woy! Gue bawa motor dari Cilodong sampai sini!” mereka keluar dari kelas-kelasnya.

“Seriusan, Mir!?”

“Wah!? Selamat! Akhirnya”

“iyak! Tapi nabrak… Hehe”

“yeu!!!” mereka masuk lagi.

Iya, mereka-mereka itu teman sekelas 10 saya dulu. Tau banget trackrecord saya bawa motor. Yang dulu terjebak setelah saat turunan  disuruh ngerem sambil ngegas 😧, pilihannya nabrak truk eskrim atau bocil lagi main atau jatuh. Namun akhirnya tidak ketiganya.
Dan saat bukber SD ini saya baru tahu, bahwa motor Venia itu adalah motor baru wkwkwk. Peace, love and sorry. 🙆

Go go! Kemudian kita makan malam tuh. Makanannya ga dihabiskan karena tidak mood. Pengen dibawa pulang karena lauknya masih 80%. Tapi masa pas beres2 semua kotak nasinya udah ada di trash bag TT, karena saat itu saya tinggal keluar gamau dengerin berisik2 musik. Ga lucu kalo saya ngorek2 trashbag TT.

Ah ya, sebelumnya pas pada ngemusik tuh. Saya izin keluar, Venia tanya mau kemana. Saya bilang saya gamau di sini, gamau dengar musik. Lalu Venia menemani saya, kami ke musholla. Jadi masuklah pada sesi curhat.  😆 Tadinya mau saya yang cerita, sudah mulai sih, tp ga seru, jadi rasanya untuk penundaan selama ini, lebih indah kalau mendengar kawan kita yang bercerita. 3 tahun tidak bersua. Dan benar saja.

Di sini saya mendapat pelajaran, setiap orang mempunyai kisah cintanya masing-masing. Nah, ujian-ujian tersebut tentu sesuai kemampuan hambanya. Dari kisahnya saya tahu, bahwa kisah cinta saya tidak seberat kisahnya. Dan kami kuat dengan kisah masing-masing. Bahwa saya mestinya bersyukur cobaan cinta saya sejauh ini ya segitu saja dan tidak menjurus ke macem-macem. Tidak seperti kisah kawan saya ini yang dia pun masih dijaga dari sesuatu yang tidak kita inginkan. Saat itu juga saya tahu bahwa dia telah tumbuh menjadi wanita yang lebih kuat. Meski lingkungan dari sekedar pertemanan saja tidak luar biasa, mau pindah pun tak kuasa. Iya, ujian teman. Saya bersyukur lagi, karena di kampus, saya punya teman-teman yang baik luar biasa. Rasanya saya mau bawa kawan-kawan kampus saya ke setiap teman saya yang kurang baik lingkungan pertemanannya. Tapi, saya percaya kalian bisa bertahan dan membuktikan bahwa kalian lebih baik dari mereka :).

Sayangnya, waktu terasa begitu singkat. Mestinya saya bisa mendengar lebih banyak kisahnya. Meski kami sampai meninggalkan sesi foto satu angkatan. Ah tak apa. Bertemu sahabat lama dan mendengar kisahnya sudah cukup membuatku bahagia dan mengambil pelajaran darinya. Pun bertemu kawan lain pun senangnya. Sayangnya kalau acara seperti ini waktunya sangat terbatas.

Bukber ini, walau gajelas dan makanan aku dibuang. Tapi ya lumayan. Terimakasih, karena telah memberi banyak pelajaran. Untuk kalian, silahkan dengan diam-diam doakan kawan-kawan kalian. Semoga mereka semua juga kita bisa jadi jauh lebih baik. Dan perlu diingat untuk menurunkan kadar kelangitan, bahwa kita tidak sebaik itu, kita pun tidak lebih baik dari siapapun. Tapi kita bisa menjadi lebih baik dari diri kita yang kemarin.  Dan mereka, kawan-kawan kita, sahabat-sahabat kita. Mereka tidak seburuk itu, mereka berhak dan pasti bisa jadi mereka yang lebih baik.

Dan ya! Saya sangat merekomendasikan pada kalian untuk menjadi pendengar yang baik ^^ yang apabila sudah, terus pertahankan. Apabila belum, terus berusaha. Kemudian kalian akan mendapat pelajaran pun memberikan pelajaran. Semangat!

Ah, dengan kalian membaca tulisan saya dari ujung atas ke ujung bawah. Tulisan pertama sampai terakhir. Itu juga merupakan perilaku pembaca yang baik. Terimakasih sudah menjadi pembaca baru maupun pembaca setia. Semoga istiqomah!

🙂

Advertisements

One thought on “Mendengar Untuk Belajar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s